Buka puasa ala saya

Sebagia seorang buruh yang jam kerja ampe jam 6 sore tentunya saya jarang menikmati berbuka puasa dimeja makan rumah atopun nyruput teh manis sambil melototin tipi, kalopun dipaksa untuk bisa berbuka dirumah itupun hanya di hari minggu, tapi selama satu minggu lebih puasa inipun belon pernah sekalipun juga ngerasain berbuka puasa dirumah . Hari minggupun bagi saya ada yang perlu juga yang perlu dikerjakan [untuk modal membiayain anak orang kelak..๐Ÿ™‚ ], dan juga rasanya sama aja dirumahpun ngak ada yang masakin dan apa-apanya harus beli diluar dahulu dengan begitu lak yo lebih enak dimakan diluar sekalian sambil liat pemandangan yang manis-manis.

Untuk hari Senin ampe Sabtu yang waktu buka dikota saya jam 6 sore lebih dikit dan dikurangi satu menit tiap harinya…halaah, temtunya saya masih diperjalanan dan untuk santap buka puasa tentunya akan saya sikat dimanapun saya berada . Kadang dibangku kayu dibawah pohon akasia depan PT bersama bapak-bapak sopir angkot, tak jarang juga kalo pengin cepet mandi badan udah gatal2 nyampe rumah yang berbuka diatas angkot dan uyel-uyelan . Jangan dibayangkan saya berbuka dengan makana-makanan wajib berbuka seperti pada umumnya yang tumpah ruah dimeja makan [kolak, dawet, jajan seluruh pasar dll, dll ] . Menu wajib saya untuk berbuka puasa biasanya cuman sebotol kecil Green tea ama 3 potong gorengan plus dua lombok ijo yang kubeli didepan tempat kerja saya . Pasti bertanya-tanya kenapa saya beli gorengan 3 dan lomboknya cuman 2, sebenarnya untuk berbuka saya cukup makan 2 gorengan saja, yang satu itu untuk jaga-jaga bila tawaran basa-basi saya dikehendaki oleh temen seperdudukan saya berbuka, saya akan mengasih satu gorengan tanpa lombok… kasihan entar malah kepedesen (bhs indonesia apa?) . Dengan tempat berbuka saya yang dimanapun berada ini, saya malah mendapatkan sesuatu yang laen daripada saya sekedar berbuka puasa dirumah, dengan begitu saya dapat berbuka bersama dengan orang-orang baru, dari berbagai suku, dan juga berbagai jenis kelamin tentunya akan menambah perbendaharaan teman di kehidupan saya . Ngobrol ngalor ngidul sambil ngremus gorengan dengan orang-orang yang baru kita temui tentunya ada keasyikan sendiri, ternyata betapa indahnya kebersamaan walo dengan orang yang ngak begitu kita kenal .

Dilaen kesempatan saya kadang berbuka di warung makan yang menyatu dengan tambal ban lagi-lagi dipinggir jalan. Dengan kebegoan saya mengganggap semua orang berpuasa di bulan Ramhadan ini, bertanya pada orang yang sedang menyeruput kopi dan menghisap rokok duduk dipojokan warung itu .

“Mas, udah waktunya buka puasa tho ?” tanya saya berharap juga memang udah waktunya buka karena haus yang udah ngak tertahan lagi .

“Udah dari tadi mas saya buka..maaf wong saya ndak puasa je.”

”Oaalah, kirain jam saya yang ndak cocok, ngak perlu minta maaf mas..wong saya cuman bertanya .” Jawab saya sambil mesen segelas besar es teh manis .

Sambil menunggu waktu buka yang kurang beberapa menit lagi saya kok berpikir kenapa orang itu harus minta maaf wong hak dia untuk puasa dan tidak berpuasa dan itu bukan urusan saya . Dalam pikiran saya yang ngak religius ini ibadah adalah urusan pribadi masing-masing dengan Tuhan dan ibadah bukanlah merpersepsikan bahwa kita orang baik pada orang per orang . Ato mungkin orang itu merasa ngak menghormati saya yang lagi puasa dengan menyeruput kopi didepan hidung orang yang lagi puasa, bila ini yang dijadikan alasan utama untuk minta maaf, lagi-lagi mas-mas itu salah menurut saya . Wong saya ini lagi beribadah, wong saya ini sedang menjalankan apa yang diperintahkan oleh Tuhan saya kenapa saya harus memaksa-maksa orang untuk menghormati saya dalam beribadah, kedengarannya kok malah lucu . Sepertinya kok malah seperti diistimewakan . Jadi ingat peraturan dikota saya yang melarang tempat hiburan malam yang diharuskan tutup selama Ramadhan ini, salah satunya alasan mungkin untuk menghormati orang yang lagi beribadah puasa . Menghormati orang beribadah kok sampai diatur-atur ya ? Laah kalo yang mengatur malas mengatur gimana jadinya…๐Ÿ™‚ . Dan saya kira pangsa pasar untuk hiburan malam dan pangsa pasar untuk ibadah Ramadhan tentunya berbeda . Halaah kok jadi ngelantur yang ngak jelas juntrungnya .

Begitulah saudara-saudara secuil kisah saya dalam menjalankan Ibadah Puasa yang telah menginjak hari kesepuluh ini, yang disiang hari panasnya begitu ruuuarbiasa . Dan saya kira postingan ini seperti layaknya postingan ala saya yang ngak ada pointnya, cuman sekedar pertanda saja saya masih hidup di hari ini . Jadi mohon maaf saja…laah kenapa saya harus minta maaf ???

22 thoughts on “Buka puasa ala saya

  1. o0o yang nanya udah buka di warung itu lo bro???? napa gak bilang kalo ente regsa bro??? o0o gw tahu sekarang regsa itu gimana wajahnya??? Gak salah kalo selama ini gw nebak umur regsa sekitar 35 jalan… hmmmm masuk akal lah… sama penampilan,

    *ambil sendal jepit, ngaciirr*

  2. #Lieks mas
    walaah..dipandang dari sudut mana……๐Ÿ™‚

    #Bachtiar
    Toleransi yang sungguh2 dan tidak semu..itu baru top markotop.hehehe

    #K
    Silahkan OTT wng postingannya juga SSOTT .
    Gorengannya kalo ndak ada yg mau..ya dimakan sendiri..gitu aja kok revot..๐Ÿ™‚

    #Kapak merah
    waah..same-same with me lhoo there (sama2 dengan saya lho situ )…matur tengkyu..

    #Gimbal
    euudan ternyata kamu tho..lahh saya ndak nyangka, elo pake rok kalo malam…wakakaka

    #aRul
    Sama-sama mas..buka apa hari ini ?๐Ÿ™‚

  3. # Almascatie
    Mangkanya sering keluar jangan ngEnet tros…Wakakaka
    Masak ngaji dicerita2in …? wong tdk pernah wakakaka

    #Evelyn PS
    Trimakasih…berbuka yang manis2 dan yang wangi2 tentunya..๐Ÿ™‚

    #Gimbal
    wkekekeke
    *terkekeh penuh kemenangan*

  4. ga papa Om, toh ga ada satupun dalil (?) yang mengharuskan berbuka puasa di rumah (rumah makan/warung๐Ÿ˜› )
    ‘makanan wajib berbuka [kolak, dawet, jajan seluruh pasar dll, dll ]’ btw klembak (reggae temtu) termasuk uborampe wajib berbuka ga Om ?

  5. Klembak reggaene dah lama prei..
    kamdulilah.. ndherek ndungo mugi tanampi wonten ngarsane Gusti, tinuduhono mergi ingkang padhang..๐Ÿ˜› btw ganti apa sekarang? wur new york ?๐Ÿ˜›

  6. Wong saya ini lagi beribadah, wong saya ini sedang menjalankan apa yang diperintahkan oleh Tuhan saya kenapa saya harus memaksa-maksa orang untuk menghormati saya dalam beribadah, kedengarannya kok malah lucu

    setuju…………… kenapa pula kita harus maksa orang…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s